Fatwa Al Imam An Nawawi Tentang Shalat Raghaib dan Shalat Nishfusy Sya’ban

Al-Imam An-Nawawi

Beliau rahimahullah ditanya tentang shalat raghaib dan shalat nishfusy sya’ban: Apakah dua shalat itu mempunyai dasar?

Beliau menjawab: Segala puji bagi Allah, dua shalat ini tidak pernah dilakukan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, dan tidak pula oleh salah seorang shahabatnya radhiyallahu ‘anhum, juga tidak dilakukan oleh salah seorang dari imam yang empat rahimahumullah, tidak pula diisyaratkan oleh salah seorang dari mereka untuk dilakukan shalat ini. Demikian juga tidak dilakukan oleh seorang ulama yang dijadikan teladan. Namun itu baru muncul pada masa-masa akhir. Melakukan dua shalat itu merupakan bid’ah yang mungkar dan perkara batil yang diada-adakan.

Telah shahih dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bahwa beliau bersabda:

وَإِيَّاكُمْ وَمُحْدَثَاتِ اْلأُمُوْرِ فَإِنَّ كُلَّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ

"Hati-hati kalian dari perkara yang diada-adakan, sesungguhnya setiap bid’ah itu sesat."

Dalam shahihain dari Aisyah radhiyallahu ‘anha, beliau berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

مَنْ أَحْدَثَ فِي أَمْرِنَا هَذَا مَا لَيْسَ مِنْهُ فَهُوَ رَدٌّ

"Barangsiapa yang mengada-adakan dalam agama kami perkara yang tak ada asalnya, maka itu tertolak."

Dalam Shahih Muslim bahwa Rasululullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

مَنْ عَمِلَ عَمَلاً لَيْسَ عَلَيْهِ أَمْرُنَا فَهُوَ رَدٌّ

"Barangsiapa melakukan satu amalan yang tidak ada perintah kami atasnya, maka itu tertolak."

Sepantasnya setiap orang untuk mencegah shalat ini dan memperingatkannya, membuat lari darinya, memperburuk perbuatan itu, dan menyebarkan larangan darinya. Telah shahih dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam beliau bersabda:

مَنْ رَأَى مِنْكُمْ مُنْكَرًا فَلْيُغَيِّرْهُ بِيَدِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِلِسَانِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِقَلْبِهِ وَذَلِكَ أَضْعَفُ اْلإِيْمَانِ

"Barangsiapa diantara kalian melihat satu kemungkaran maka ubahlah dia dengan tangannya, jika tidak mampu maka dengan lisannya, jika tidak mampu maka dengan hatinya."

Kewajiban ulama untuk memperingatkan darinya dan berpaling darinya lebih daripada orang lain, karena mereka ditiru oleh orang lain.

Janganlah seorang tertipu karena shalat itu sudah tersebar dilakukan oleh orang awam dan semisalnya. Sesungguhnya keteladanan itu hanya dengan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan dengan perintah dan larangannya, serta peringatan beliau.

Semoga Allah melindungi kita dari perkara bidah dan memelihara kita dari melakuka perkara-perkara menyimpang. Wallahu a’lam.

Lihat al-musajalat hal 45-46

http://fatwasyafiiyah.blogspot.com/2011/07/nawawi-tentang-shalat-raghaib-dan.html

About these ads

Kami adalah penuntut ilmu, seorang sunniy salafy

Ditulis dalam Matikan Bid'ah, Sya'ban
KALENDER HIJRIAH

"Bukan suatu aib bagi seseorang untuk menampakkan manhaj Salafus Shalih, menisbatkan diri dan bersandar kepadanya bahkan wajib menerimanya dengan (menurut) kesepakatan para ulama karena sesungguhnya manhaj Salafus Shalih itu tidak lain hanyalah kebenaran." (Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah dalam Kitab Al Fatawa 4/149)

:: Pengunjung Blog Sunniy Salafy disarankan menggunakan Google Chrome [Klik disini] supaya daya jelajah anda lebih cepat ::

Radio Sunniy Salafy

Kategori
Permata Salaf

image

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 385 pengikut lainnya.