Kumpulan Syair Penggugah Jiwa (Bagian 3)

Berikut kami tampilkan syair-syair penggugah jiwa yang kami kumpulkan dari berbagai sumber. Semoga bermanfaat.

(Bagian 3)

20. SIFAT PELUPA MANUSIA DAN HATI YANG BERUBAH-UBAH

وَمَا سُمِّيَ الإنْسَانُ إِلا لِنَسْيِهِ وَ سُمِّيَ القلبُ لأنه يتقلَبُ

Tidak dinamakan insan melainkan karena sifat lupanya, dan dinamakan hati qalbu karena ia berubah-ubah

21. AKIBAT BENCI DAN DENDAM PERMUSUHAN

وعين الرضا عن كل عيب كليلة كما أن عين السخط تبدىالمساويا

Pandangan simpati menutup segala cela. Sebagaimana pandangan benci menampakkan segala cacat

وَمَنْ يَكُ ذَا فَمٍ مُرٍّ مَرِيْضٍ يَجِدُ مَرًّا بِهِ المَاءَ الزُّلالا

Barangsiapa yang merasa sakit mulutnya, niscaya air yang tawar akan terasa pahit baginya

قَوْمٌ إِذَ الشَّرُّ أَبْدَى نَاجِذَيْهِ لَهُمْ طَارُوا إِلَيْهِ زَرَفَاتٍ وَوُحْدَانٍ

Bila kejelekan menampakkan kedua taringnya pada suatu kaum maka mereka akan menyerangnya secara berkelompok dan sendiri-sendiri

شِرَاءُ النُّفُوسِ بِالإِحْسَانِ خَيْرٌ مِنْ بَيْعِهَا بِالعُدوَانِ

Membeli jiwa dengan berbuat kebajikan itu lebih baik daripada menjualnya dengan permusuhan

22. KEADAAN DARURAT

إذالم يكن إلا الأسنة مركب فماحيلة المضطر إلا ر كوبها

Apabila tidak ada yang lain melainkan hanya tombak untuk dikendarai, maka tidak ada jalan lain bagi yang terpaksa kecuali menaikinya.

23. TIDAK KONSISTEN DALAM MENILAI

اًحرام علي بلابله الوح حلال للطير من كل جنس

Apakah pohon besar itu haram bagi burung bulbul, tetapi halal bagi burung jenis lainnya

24. TERLALU MULIA UNTUK MENGURUS PERKARA KECIL

Seorang penyair berkata,

Kalaulah setiap anjing yang mengonggong kau tutup mulutnya dengan batu,
Tentu kerikil ditimbang dengan uang emas.

Atau kata penyair yang lain,

Kalau setiap lalat kamu hardik,
Tentu lalat jadi mulia bagimu.

اًوكلما طن الذباب زجرتته إن الذباب إذاعلي كريم

Apakah setiap lalat yang berisik haruskah kuusir? Kalau begitu lalat sangatlah mulia bagiku

قل بما شئت في مسبة عرضي فسكوتي عند اللئيم جواب ما أنا عادم الجواب ولكن ما من الأسد أن تجيب الكلاب

Berkatalah sekehendakmu untuk menghina kehormatanku
Toh, diamku dari orang hina adalah suatu jawaban
Bukanlah artinya aku tidak punya jawaban, tetapi
Tidak pantas bagi seekor singa meladeni anjing-anjing
(Diwan asy-Syafi’i hal. 44, tahqiq DR. Imil Badi’ Ya’qub)

أَعَاذَكَ اللَّه مِنْ سِهَامِهِم وَمُخْطِئٌ مَنْ رَمِيُّهُ القَمَرُ

Semoga Allah melindungi dari bidikan anak panah mereka. Sungguh naïf orang yang membidikkan anak panahnya ke bulan

لاَ يَضُرُّ السَحَابَ نُبَاحُ الكِلاَبِ

Gonggongan anjing-anjing itu tidak membahayakan awan

وإذ أراد الله نشر فضيلة طويت أتاح لها لسان حسود لولا اشتعال النار فيما جاورت ما كان يعرف طيب عرف العود

Bila Allah berkehendak menyebarkan keutamaan yang rahasia
Maka Ia memberikan kesempatan kepada lidah pendengki untuk menyebarkannya
Seandainya bukan karena nyala api yang merayap
Niscaya tidak akan diketahui wanginya kayu gaharu

ما يضير البحر أمسى زاخرا أن رمى فيه غلام بحجر

Lautan pasang tidak akan terganggu hanya karena anak kecil yang melemparinya dengan batu

لو رجم النجم جميع الورى لم يصل الرجم إلى النجم

Walau seluruh makhluk melempari bintang, lemparan itu takkan sampai ke bintang

Bersambung… insya Allah

[Dari berbagai sumber]

 

Iklan

Kami adalah penuntut ilmu, seorang sunniy salafy

Ditulis dalam Kata-Kata Mutiara, Syair
KALENDER HIJRIAH

"Bukan suatu aib bagi seseorang untuk menampakkan manhaj Salafus Shalih, menisbatkan diri dan bersandar kepadanya bahkan wajib menerimanya dengan (menurut) kesepakatan para ulama karena sesungguhnya manhaj Salafus Shalih itu tidak lain hanyalah kebenaran." (Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah dalam Kitab Al Fatawa 4/149)

:: Pengunjung Blog Sunniy Salafy disarankan menggunakan Google Chrome [Klik disini] supaya daya jelajah anda lebih cepat ::

Radio Sunniy Salafy

Kategori
Permata Salaf

image