Pada Peristiwa 9/11, Saudi Mengenang Kembali Serangan Teroris Khawarij di Kerajaan Saudi Arabia Tahun 2003

Jeddah: Sepuluh tahun setelah peristiwa 9/11, Saudi mengenang kembali peristiwa hari Ahad tahun 2003 serangan teroris di Kerajaan Saudi Arabia yang merenggut nyawa sekitar 350 personil keamanan, penduduk, serta warga asing arab, muslim, dan barat.

Dua belas ledakan bom menewaskan lebih dari 770 orang terluka. Para teroris khawarij juga membabi buta menembakkan senjata mereka pada orang-orang dan menyerang perusahaan-perusahaan dan pangkalan militer.

Meskipun kerugian besar yang menempatkan Kerajaan Saudi Arabia di posisi paling atas negara yang paling terpengaruh oleh terorisme, negara itu berhasil memerangi terorisme melalui aksi militer dan menanamkan manhaj Islam yang benar.

Itu juga bisa untuk menggagalkan sejumlah operasi teroris dan memperkuat posisinya sebagai mitra penting dalam upaya dunia untuk memerangi terorisme.

Kerajaan Saudi Arabia mampu membasmi tempat persembunyian teroris khawarij dan menggagalkan 220 operasi. Upaya pasukan keamanan Saudi memuncak dalam pembunuhan pemimpin Al-Qaeda di Kerajaan, Fahd Al-Juwair.

Al-Qaeda di Kerajaan Saudi Arabia memiliki sejumlah pemimpin yang berhasil satu sama lain. Di antara mereka adalah Khalid Al-Haj, yang juga tewas setelah membentuk empat jaringan teroris.

Jaringan pertama berada di bawah kepemimpinan Abdul Aziz Al-Migrin yang pada gilirannya membentuk lima jaringan: tiga di Riyadh di bawah Faisal Al-Dakhil dan Khalid Al-Farraj, dan masing-masing di Propinsi Timur di bawah Abdullah Al-Migrrin dan Naif Al-Qahtani dan di Madinah di bawah Saleh Al-Oufi. Semua pemimpin ini tewas dalam baku tembak dengan pasukan keamanan Saudi.

Jaringan teroris khawarij kedua dibentuk oleh Al-Haj berada di bawah kepemimpinan Turki Al-Dandani. Delapan puluh lima anggota jaringan ini saat ini sedang disidang. Mereka melakukan tiga ledakan di kompleks perumahan di wilayah timur Riyadh.

jaringan ketiga dipimpin oleh Ali Al-Barqi dan keempat oleh Ali Al-Fakasi.

Di bawah kepemimpinan Saud Al-Qitaini, Al-Qaeda beraksi melalui berbagai tahapan dan melakukan sejumlah tindakan teroris.

Selama masa pemerintahan Al-Qitaini itu, sebuah jaringan terbentuk di wilayah Al-Ahsa timur di bawah Khalid Al-Sinan. jaringan ini berada di balik peledakan di gedung Kementerian Dalam Negeri dan pasukan khusus Darurat.

Dua jaringan didirikan di Qasim di bawah kepemimpinan Abdullah Al-Husain dan Abdul Majid Al-Mania. Sebuah jaringan teroris didirikan pada Khafji di bawah Salman Al-Shammari dan satu lagi di Jeddah di bawah seorang pria yang dikenal dengan nama pertamanya, Musa.

Organisasi yang dibentuk lima jaringan tanpa mengumumkan nama-nama pemimpin mereka. Ini adalah pembunuhan, minyak, persiapan, Kuwait dan jaringa-jaringan Utara.

Setelah Al-Qitaini tewas dalam baku tembak dengan pasukan keamanan, warga Maroko Yunis Al-Hayari menjadi pemimpin Al-Qaeda di Kerajaan Saudi Arabia.

Selama waktu kepemimpinannya, dua jaringan teroris didirikan, satu di bawah Fahd Al-Juwair dan kedua di bawah Zaid Al-Sammari. Setelah kematian Al-Hayari dalam baku tembak dengan pasukan keamanan di Qasim, Fahd Al-Juwair menjadi pemimpin Al-Qaeda.

Dia melakukan serangan bom di sebuah kilang minyak di Al-Baqi’. Pemimpin dan lima pengikutnya tewas dalam rumah tempat istirahat di timur Riyadh 62 jam setelah serangan itu.

Al-Qaeda menargetkan sejumlah negara-negara Teluk pada tahun 2001 dengan tujuan mengubah rezim di sana sebelum bergeser fokusnya ke Kerajaan Saudi Arabia pada tahun 2003.

Mukhtar Al-Balushi ditugaskan di luar pekerjaan militer. Ia dibantu oleh Abdurrahman Al-Nashiri dan Abu ubaidah al-Hadrami. Al-Nashiri diangkat pemimpin Al-Qaeda di Semenanjung Arab dan Ramzi Al-Shiba sebagai asistennya.

Tindakan teroris khawarij Al-Qaeda juga termasuk dokumen perjalanan penempaan, menentukan lokasi untuk kegiatan teroris, membuat pengaturan untuk masuknya teroris dan menyediakan mereka dengan akomodasi yang aman.

Sejumlah besar senjata, amunisi, bahan peledak, uang kertas, mobil, dan dokumen palsu disita oleh aparat keamanan yang melacak teroris.

Untuk pertama kalinya, pengadilan teroris di Riyadh dan Jeddah dibuka ke media. Persidangan 11 teroris yang diduga milik jaringan Yanbu dimulai di Riyadh pada bulan Mei.

Mereka didakwa dengan perencanaan serangan terhadap perusahaan Yanpet di Yanbu di mana lima karyawan orang Barat dan seorang polisi Saudi tewas. Dua puluh lima orang Saudi dan orang asing terluka. Keempat teroris yang melakukan serangan itu semuanya tewas. Para terdakwa juga dituduh membentuk jaringan untuk melakukan tindakan teroris. Mereka mengklaim mereka membalas penduduk Fallujah di Irak yang dibunuh oleh pasukan Amerika. Tujuh dari 11 terdakwa adalah saudara dan sepupu.

Persidangan 85 orang yang diduga anggota teroris jaringan ketiga yang menyerang tiga perumahan di Riyadh pada tahun 2003 mulai pada bulan Juni.

Persidangan 75 orang yang diduga anggota jaringan yang dikenal sebagai “organisasi rahasia” mulai di Jeddah baru-baru ini. Mereka termasuk 16 akademisi yang dituduh berupaya untuk menggulingkan pemerintah.

arabNews

Iklan

Kami adalah penuntut ilmu, seorang sunniy salafy

Ditulis dalam Al Qaeda, Arab Saudi, Bom, Bom Bunuh Diri, INFO SUNNIY, Jihad Fii Sabilillah, Kafir, Khawarij, Peledakan, Pengeboman, Syahid, Teroris, Terorisme
2 comments on “Pada Peristiwa 9/11, Saudi Mengenang Kembali Serangan Teroris Khawarij di Kerajaan Saudi Arabia Tahun 2003
  1. Abu berkata:

    Mohon penjelasan/keterangan tentang hukum peringatan/haul/milad yang terkait dengan peristiwa2 dsb.

    Kalau sekedar mengingat bahwa peristiwa tersebut adl peristiwa yg bersejarah atau peristiwa yg mengandung ibrah maka tidak mengapa. Yang terlarang adl menjadikan hari tersebut sebagai hari yang diperingati sehingga terdapat perayaan, hari libur, hari istimewa, atau ied.

    • andrey berkata:

      bodoh sekali negara kalian ini….hal bid’ah seperti ini dilakukan…..kalo gitu maulid nabi boleh juga ya?????? asal niatnya bener?????????????? heran juga aku dengan kebodohan otak kalian ini.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

KALENDER HIJRIAH

"Bukan suatu aib bagi seseorang untuk menampakkan manhaj Salafus Shalih, menisbatkan diri dan bersandar kepadanya bahkan wajib menerimanya dengan (menurut) kesepakatan para ulama karena sesungguhnya manhaj Salafus Shalih itu tidak lain hanyalah kebenaran." (Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah dalam Kitab Al Fatawa 4/149)

:: Pengunjung Blog Sunniy Salafy disarankan menggunakan Google Chrome [Klik disini] supaya daya jelajah anda lebih cepat ::

Radio Sunniy Salafy

Kategori
Permata Salaf

image