Nasihat Syaikh Muhammad Bin Hadi Al Madkhaly Kepada Ahlus Sunnah Di Yaman Berkaitan Dengan Pengepungan Syi’ah Rafidhah Terhadap Dammaj

Alhamdulillahi wahdah, wash shalatu was salamu ‘ala man laa nabiyya ba’dah. Amma ba’d :

Ini adalah sebuah nasihat yang berharga dari Fadhilatusy Syaikh Dr. Muhammad Bin Hadi Al Madkhaly hafidhahullahu ta’ala yang beliau sampaikan sebagai jawaban terhadap pertanyaan yang datang setelah pelajaran beliau yang ke-38 dari syarh kitab “Mufidul Anam wa Nurudh Dhullam fi Tahriril Ahkam li Hajji Baitillahil Haram” di Masjid Bani Salamah di Madinah Nabawiyyah hari Ahad, 3 Dzulhijjah 1432 H. Pertanyaan tersebut berkaitan dengan pengepungan Ar Rafidhah Al Hutsiyyin –semoga Alloh menjadikan mereka hina- terhadap kota Dammaj di Yaman sejak beberapa hari yang lalu hingga hari ini. Berikut ini transkrip pertanyaan dan jawabannya :

Pertanyaan (dibaca sendiri oleh Syaikh Muhammad Bin Hadi Al Madkhaly hafidhahullahu ta’ala) ;

Syaikh Muhammad Bin Hadi Al Madkhaly

Ini juga pertanyaan dari Yaman. Penanya berkata : “Wahai syaikh kami – hafidhakallah- atas kemuliaan ilmu anda, bukan perkara yang samar tentang apa yang dijumpai oleh saudara-saudara kita Ahlus Sunnah di Dammaj berupa pengepungan besar yang dilakukan oleh orang-orang Rafidhah –semoga Alloh menjadikan mereka hina- . Maka apa nasihat dan bimbingan anda berkaitan dengan kenyataan ini, sama saja apakah nasihat itu bagi Ahlus Sunnah secara umum atau bagi Ahlus Sunnah di Dammaj ?

Jawab:

Alhamdulillah. Orang-orang Rafidhah senantiasa berada di atas permusuhan terhadap ahlul Islam sejak hari pertama (kemunculan mereka). Mereka menanti-nanti (mengharap) marabahaya menimpa ahlul Islam –semoga Allah menimpakan hukuman yang berhak mereka terima- . Tidaklah ada kekacauan yang menimpa Ahlus Sunnah, melainkan mereka memiliki andil di dalamnya. Jatuhnya Daulah ‘Abbasiyyah dahulu disebabkan campur tangan mereka. Dan tidaklah ada bencana yang menimpa umat Islam kecuali mereka memiliki andil yang besar di dalamnya. Kita meminta ‘afiyah dan keselamatan kepada Alloh.

Nasihat kami kepada saudara-saudara kita Ahlus Sunnah di Yaman secara umum adalah hendaknya mereka tolong-menolong dan bahu membahu untuk menghadang orang-orang Rafidhah yang merupakan musuh-musuh Alloh, musuh-musuh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, dan musuh-musuh agama yang shahih ini. Ini yang kami nasihatkan kepada mereka. Hal ini dilakukan dengan cara menjelaskan madzhab ahlul haq dan menyebarkannya di antara manusia. Juga dengan merendahkan dan membongkar madzhab Rafidhah yang rusak, serta menjelaskan, menelanjangi dan memaparkan aib-aib mereka kepada manusia sehingga mereka mengetahui kebusukan Rafidhah. Inilah yang sepantasnya dilakukan. Juga wajib bagi mereka untuk bersungguh-sungguh dalam menyebarkan dakwah yang shahih, serta menyebarkan dan menolong sunnah.

Adapun saudara-saudara kita Ahlus Sunnah di Dammaj, maka kita berdoa kepada Alloh ta’ala untuk kebaikan mereka. Kita berdoa kepadaNya dengan namaNya yang paling agung yang jika diminta dengannya pasti Dia akan memberi, dan jika dipanggil dengannya pasti Dia akan menjawab, (kita meminta) supaya Dia menghinakan orang-orang Rafidhah yang najis dan kotor itu, supaya Dia memusnahkan mereka sampai ke akar-akarnya dan menyingkirkan mereka secara total, (kita meminta) supaya Dia mencerai beraikan kelompok mereka serta mematahkan kekuatan mereka, dan supaya Dia memecah belah barisan mereka, serta (kita meminta) agar Dia Yang Maha Suci tidak memberikan pertolongan kepada mereka. Sesungguhnya Dia adalah sebaik-baik Dzat yang diminta.

Kami juga mewasiatkan kepada mereka (Ahlus Sunnah di Dammaj) agar bersabar dan memohon kepada Alloh ta’ala, serta mengerahkan apa yang mereka sanggupi. Tidak ada perbuatan yang lebih besar daripada berdoa dan memohon kepada Alloh Jalla wa ‘Ala agar Dia menolong agamaNya dan meninggikan kalimatNya.

Doa adalah senjata yang agung yang mana banyak orang telah lalai darinya. Mereka berlindung kepada perberkalan yang bersifat materi- yaitu senjata- atau perlawanan yang bersifat dhahir- yaitu perlawanan dengan senjata-, tetapi mereka lalai dari senjata maknawi yang agung, yaitu :

“Jika Alloh menolong kalian, maka tak ada orang yang dapat mengalahkan kalian. Jika Alloh membiarkan kalian (tidak memberi pertolongan), maka sesudah itu siapakah yang dapat menolong kalian (selain) Alloh?” (Ali Imran : 160).

Maka wajib bagi mereka untuk berdoa kepada Alloh, menghadap, dan memohon kepadaNya agar menghilangkan dari mereka apa yang telah menimpa mereka.

Saya juga mewasiatkan kepada mereka agar tetap kokoh dan menolak dari diri mereka kedhaliman orang-orang yang telah berbuat aniaya kepada mereka. Hendaknya mereka mengusir orang-orang tersebut dengan apa yang mereka mampu.

Wajib bagi saudara-saudara kita Ahlus Sunnah untuk menolong mereka di Dammaj. Kita katakan : Inilah agama. Walaupun kita telah membantah Yahya Al Hajuri atau kita telah membantah fulan, maka yang namanya bantahan dan menjelaskan kebenaran adalah sebuah perkara. Sedangkan menolong Ahlus Sunnah dan keluarga mereka adalah perkara yang lain. Sehingga wajib bagi Ahlus Sunnah yang dekat dengan Dammaj – yang terdekat lalu yang agak jauh – untuk menolong saudara-saudara mereka. Hendaknya mereka berdiri dengan mereka (Ahlus Sunnah Dammaj) pada satu barisan, menolong mereka dan berperang bersama untuk menghadapi orang-orang yang dhalim dan melampaui batas itu. Wajib berjihad – bagi Ahlus Sunnah yang terdekat lalu yang agak jauh – bersama mereka untuk menghadapi orang-orang Rafidhah itu.

Jangan ada seorangpun yang menyangka bahwa walaupun kami sudah membantah Yahya Al Hajurry di Dammaj, lantas kami akan mengorbankan Sunnah – kami berlindung kepada Allah dari hal itu -. Ahlus Sunnah adalah saudara dan keluarga kita di setiap waktu dan tempat. Kita marah karena membela mereka, kita senang karena kegembiraan mereka, dan kita merasa terluka karena kepedihan yang mereka rasakan. Maka wajib bagi Ahlus Sunnah di Yaman secara umum untuk menolong mereka dan berdiri bersama mereka untuk menghadapi orang-orang Rafidhah Al Hutsiyyin yang dhalim dan menyangka bahwa mereka akan membuat Ahlus Sunnah menjadi hina. Wajib bagi saudara-saudara kita Ahlus Sunnah di Yaman untuk menolong saudara-saudara mereka di Dammaj. Jika mereka mampu, hendaknya mereka menutup ruang gerak orang-orang Rafidhah itu dari belakang sehingga ada (Ahlus Sunnah) yang menjadi bagian lain di sekitar mereka jika mereka mengepung Dammaj. Sehingga sebaliknya, Ahlus Sunnahlah yang kemudian mengepung mereka dan tidak memberikan pertolongan kepada mereka.

Ini yang kami wasiatkan kepada saudara-saudara kita Ahlus Sunnah di Yaman untuk menolong saudara-saudara mereka Ahlus Sunnah di Dammaj dengan setiap perkara yang mereka mampu. Wallohu a’lam.

Wa shallallahu wa sallam wa barak ‘ala ‘abdihi wa rasulihi nabiyyina Muhammad, wa ‘ala alihi wa shahbihi ajma’in. Walhamdulillahi rabbil ‘alamin.”

Perhatian : Tanya jawab ini ditranskrip oleh Al Akh Al Fadhil ‘Abdush Shamad Al Hulandy.

Untuk mendownload versi audionya, silahkan buka salah satu
link berikut :

http://up.ye14.org/downloadf-yeMohamedBenHadiHissarDammaj-rar.html

http://www.reeem.info/upload/download.php?id=965

http://sites.google.com/site/documents6587/home/MohamedBenHadiHissarDammaj.rar

Abdullah As Salimi, Dzulhijjah 1432 H

Forum Al Wahyain As Salafiyyah
http://wahyain.com/forums/showthread.php?t=2447&fb_source=message

Kami adalah penuntut ilmu, seorang sunniy salafy

Ditulis dalam Bom, Bom Bunuh Diri, Dammaj, Fatwa, INFO SUNNIY, Jihad Fii Sabilillah, Kafir, Khawarij, Peledakan, Pengeboman, Syahid, Syi'ah, Teroris, Terorisme, Timur Tengah, Yaman

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

KALENDER HIJRIAH

"Bukan suatu aib bagi seseorang untuk menampakkan manhaj Salafus Shalih, menisbatkan diri dan bersandar kepadanya bahkan wajib menerimanya dengan (menurut) kesepakatan para ulama karena sesungguhnya manhaj Salafus Shalih itu tidak lain hanyalah kebenaran." (Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah dalam Kitab Al Fatawa 4/149)

:: Pengunjung Blog Sunniy Salafy disarankan menggunakan Google Chrome [Klik disini] supaya daya jelajah anda lebih cepat ::

Radio Sunniy Salafy

Kategori
Permata Salaf

image