Partai Kebebasan dan Keadilan (Hizbul Hurriyah wal ‘Adalah) Sebagai Sayap Politik Ikhwanul Muslimin Mesir Tidak Bertujuan Mendirikan Negara yang Berdasarkan Syariat Islam

KAIRO – Ikhwanul Muslimin (IM) di Mesir melaju menuju kemenangan peringkat pertama pada hasil perolehan suara dari dua tahapan pemungutan suara untuk Majelis Rakyat.

“Kami berharap untuk mencapai peringkat pertama di tahap ketiga, tapi pada akhirnya kita akan menerima dan menghormati pilihan rakyat,” kata Mahmoud Ghazlan, juru bicara IM, organisasi masyarakat yang terorganisir dan terbesar di negara itu, dalam wawancara eksklusif yang terakhir kali dengan Xinhua.

Ghazlan, yang juga anggota Dewan Penasehat IM, mengatakan IM telah bekerja selama lebih dari 80 tahun dengan orang-orang Mesir dan layanan yang ditawarkan di semua bidang. “Mereka tahu kami dan etika kami sangat baik,” tambahnya.

Sedangkan untuk pemilihan parlemen, dia mengatakan dia tidak ingin memprediksi hasil, tetapi rakyat sendiri akan memutuskan berapa banyak kursi yang akan mereka berikan IM.

Sudah jelas dari dua tahapan pemungutan suara bahwa kursi di Majelis Rakyat yang akan diperoleh oleh IM akan berkisar dari 40 persen menjadi 50 persen, katanya.

IM di Mesir didirikan pada tahun 1928, tetapi secara resmi dilarang pada tahun 1954. Kemudian mengalami transformasi ideologi seperti Mesir yang kembali ke multi-partai pemilu di bawah era Anwar Sadat dan Hosni Mubarak. Tapi bisa mengajukan calon sebagai calon independen dalam pemilu parlemen sebelumnya. Pada tahun 2005, mengejutkan memenangkan seperlima dari kursi di Majelis Rakyat, namun terpaksa benar-benar keluar dari legislatif dalam pemungutan suara 2010 yang diduga dicurangi.

Kelompok ini menjadi salah satu yang paling berpengaruh setelah jatuhnya mantan Presiden Hosni Mubarak di pertengahan Februari pada protes anti-pemerintah dan tuntutan diturunkannya Mubarak yang dipimpin Partai Demokrat Nasional. IM sendiri mendirikan Partai Kebebasan dan Keadilan (hizbul hurriyah wal ‘adalah) pada bulan Mei 2011 sebagai sayap politik Ikhwanul Muslimin untuk ikut serta dalam pemilu.

“Kami lebih cenderung untuk memilih negara sipil daripada sebuah negara militer apalagi negara kerajaan layaknya situasi Abad Pertengahan di Eropa,” kata Ghazlan.

“Jika kita reformasi beberapa hal, maka akan melalui pendekatan dan dialog dan suasana yang tepat bagi orang untuk menerima mereka tanpa perlawanan,” katanya.

Tentang alkohol, dilarang bagi umat Islam namun umat Kristen yang tinggal di Mesir memiliki hak untuk membuat dan meminumnya, ia menyebutkan.

Dalam era Mubarak, Mesir dengan mudah dipengaruhi oleh beberapa kekuatan Barat yang besar, tetapi dalam periode mendatang, tidak ada yang bisa mengganggu urusan dalam negeri Mesir, katanya, menambahkan bahwa Mesir akan mempertahankan martabat dan memperlakukan semua negara dengan prinsip saling menghormati .

“Sekarang Amerika Serikat mencoba untuk menjaga hubungan dengan kami dan mulai berbicara dengan kami demi mencari kepentingan di Mesir dan untuk mengetahui titik pandang kami dan bagaimana kami akan berurusan dengan mereka. Tetapi jelas dengan harapan kami akan mengubah kebijakan lama kami,” katanya.

Mengenai hubungan dengan Israel, Ghazlan mengatakan perjanjian damai akan ditinjau dalam Majelis Rakyat dan diubah menjadi seimbang satu jika legislatif menemukan itu tidak adil.

“Kami menghormati perjanjian internasional tetapi jika kita menemukan itu tidak adil kami akan memperbaiki hal itu,” katanya.

“Kami menyambut kerjasama dengan China, sebuah negara besar dengan pembangunan ekonomi berhasil,” katanya. “Tidak ada keraguan bahwa kami ingin kerjasama di berbagai bidang dengan China Kami berusaha untuk memiliki hubungan yang dekat dan kuat (dengan Cina).”

Selama sepuluh bulan terakhir, Mesir telah menyaksikan beberapa kali protes, memberikan pukulan berat bagi perekonomian negara, khususnya sektor pariwisata dan investasi.

“Selalu pada periode transisi setelah revolusi apapun, akan ada gejolak dan masalah seperti apa yang kita lihat sekarang,” katanya. “Tapi jalan keluar dari ini adalah untuk cepat mengadakan pemilu dan kekuatan transfer dari dewan militer ke otoritas sipil yang terpilih Hanya dengan melakukan hal ini kita bisa mencapai stabilitas dan memindahkan roda produksi lagi.”

“Bentrokan saat ini di jalan Mesir bersifat sementara dan prospek ini akan berakhir setelah membentuk parlemen, pemerintah, konstitusi dan presiden,” katanya, menyalahkan dewan militer yang berkuasa karena kurangnya pengalaman dalam mengelola kehidupan sipil.

“Kami adalah Muslim, tapi kami memiliki sudut pandang yang sama dengan liberal karena kita orang Mesir semua harus saling bekerja sama dalam mendukung negara ini saya berpikir bahwa untuk memecahkan masalah negara kita harus bekerja sama dengan semua kekuatan dan faksi.” Kata Ghazlan .

“Setelah pemilihan parlemen, kami akan menempatkan rencana dan kami menyambut dan bekerja sama dengan siapa saja yang setuju pada itu,” katanya.

Kebebasan ekonomi, kebijakan pendidikan dan lain-lain akan dilakukan dalam masyarakat Mesir dan semua orang akan mengarah untuk mengurangi kemiskinan dan pengangguran, kata pejabat IM, penjelasan mengenai tujuan-tujuannya.

“Kebebasan, renaisans ekonomi, hubungan sosial dan prestasi ilmiah akan direalisasikan. Mesir akan melihat kebangkitan setelah memulihkan stabilitas,” katanya.

(Xinhua)

Iklan

Kami adalah penuntut ilmu, seorang sunniy salafy

Ditulis dalam Demokrasi dan Pemilu, Firqah Hizbiyah, Ikhwanul Muslimin, INFO SUNNIY, Mesir
6 comments on “Partai Kebebasan dan Keadilan (Hizbul Hurriyah wal ‘Adalah) Sebagai Sayap Politik Ikhwanul Muslimin Mesir Tidak Bertujuan Mendirikan Negara yang Berdasarkan Syariat Islam
  1. Agus Suhendra berkata:

    Lhah… kalo gitu kenapa gak gabung aja sama partai yang lain, toh misinya sama ingin mensejahterakan mesir.

    Pada dasarnya kepentingannya cuma satu, ingin menjadi penguasa. udah gitu aja repot.

  2. elfath berkata:

    assalamu’alaikum wr wb
    segala sesuatu butuh proses…
    berhusnu dzanlah kepada sesama muslim…
    bantulah ia dalam beramal, jangan mencerca sebelum mengetahui hakekat di dalamnya…

  3. mas yahya berkata:

    Assalamu`laikum Bagaimana dengan partai Nur dari kalangab salafi pak ustadz

    • Doni berkata:

      kalao saya perhatikan … kok selalu bahasannya tetang IM saja,…..sepertinya kalian membencinya….waduuuh padahalkan sesama muslim dilarang membenci,,,,

      Kami tidak selalu membahas ttg IM. Coba antum sebutkan pembahasan kami ttg IM di Blog ini apa saja? Kalimat antum itu terlalu berlebihan.

  4. muslimah berkata:

    politik memang bisa merubahh seseorang.. terlebih jika aqidah dan manhajnya ???

  5. muslimah berkata:

    tidaklah mengherankan ketika rujukan mereka adalah para “cendikiawan” yang diulamakan. inilah diantara kesesatan mereka. wal’iyadzu billah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

KALENDER HIJRIAH

"Bukan suatu aib bagi seseorang untuk menampakkan manhaj Salafus Shalih, menisbatkan diri dan bersandar kepadanya bahkan wajib menerimanya dengan (menurut) kesepakatan para ulama karena sesungguhnya manhaj Salafus Shalih itu tidak lain hanyalah kebenaran." (Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah dalam Kitab Al Fatawa 4/149)

:: Pengunjung Blog Sunniy Salafy disarankan menggunakan Google Chrome [Klik disini] supaya daya jelajah anda lebih cepat ::

Radio Sunniy Salafy

Kategori
Permata Salaf

image