Salah Satu Tanda Pernyakit Qalbu Adalah Dia Rela Dalam Kemaksiatan dan Kebodohan

Al Imam Ibnul Qayyim Al Jauziyah

Ketahuilah bahwasanya qalbu yang sakit adalah qalbu yang terhalang dari sesuatu yang dia diciptakan untuknya berupa mengenal Allah Azza wajalla, mencintai-Nya, rindu bertemu dengan-Nya, berpulang kepada-Nya, dan mengedepankan itu semua atas seluruh keinginan.

Kalau seandainya seorang hamba mengetahui segala sesuatu tetapi ia tidak mengenal Rabb-Nya, maka seolah-olah dia tidak mengetahui sesuatu apapun.

Kalau seandainya dia mencapai keberuntungan dari keberuntungan dunia, kenikmatan dan keinginannya, tetapi tidak meraih rasa mencintai Allah Azza wajalla, kerinduan kepadanya dan menghibur diri dengannya, maka seolah-olah dia belum meraih satu kelezatan, kenikmatan, dan penyejuk mata sama sekali.

Bahkan apabila qalbu kosong dari yang demikian itu, maka berbagai keberuntungan dan kelezatan dunia itu akan berbalik menjadi adzab baginya dan pasti terjadi. Maka menjadilah dia seorang yang diadzab dengan sesuatu yang dia diberi nikmat dengannya dari dua sisi:
– Dari sisi penyesalan akan hilangnya kesenangan yang luput darinya dan bahwasanya telah dihalangi antara dia dengan kesenangan itu padahal jiwanya sangat bergantung pada kesenangan itu (tidak pernah puas dengan dunia)
– Dari sisi kehilangan sesuatu yang lebih baik baginya, lebih bermanfaat, dan lebih kekal, yang dia tidak bisa mendapatkannya. (tidak mendapatkan pahala akhirat)

Maka kesenangan yang dia cintai lenyap, sedangkan perkara yang mesti dia cintai yang lebih agung nilainya tidak ia dapatkan (rugi dunia akhirat).

Dan setiap orang yang mengenal Allah Subhanahu wata’ala pasti mencintai-Nya dan memurnikan ibadah kepada-Nya, demikianlah. Dia tidak akan mengedepankan atasnya selain dari kecintaannya. Maka barangsiapa mengedepankan atasnya selain dari kecintaannya menunjukkan qalbunya sakit. Sebagaimana lambung, jika ia membiasakan dan mengedepankan makanan yang kotor daripada yang baik maka seleranya kepada makanan yang baik akan hilang dan akan berganti dengan kecintaan kepada selainnya.

Terkadang qalbunya berpenyakit dan semakin parah sakitnya, tetapi pemiliknya tidak menyadarinya, karena dia sibuk dan berpaling dari mengetahui kesehatan qalbu dan sebab-sebabnya. Bahkan bisa jadi qalbunya mati sementara pemiliknya tidak merasa dengan kematian qalbunya. Tanda-tanda yang demikian itu, bahwasanya qalbunya tidak merasa sakit dengan luka-luka yang disebabkan perbuatan buruk dan qalbunya tidak pula merasa sakit dengan kebodohannya terhadap al haq (kebenaran) dan kebodohannya terhadap aqidah (keyakinan) yang bathil.

Karena sesungguhnya qalbu itu bila padanya terdapat kehidupan akan merasa sakit dengan datangnya perkara-perkara buruk atasnya dan akan merasa sakit dengan kebodohannya terhadap al haq (kebenaran). Ini semua sesuai dengan kadar kehidupan qalbunya.

Dikatakan dalam sebuah bait syair Al-Mutanabbi,

وَمَا لِجُرْحٍ بِمَيِّتٍ إِيلَامُ

“Siapa yang lemah maka kelemahan itu mudah menguasainya. Dan tidaklah mayat merasa sakit karena terluka.” (Lihat Diwan Al-Mutanabbi)

Dan terkadang pemiliknya merasa dengan penyakit qalbunya akan tetapi terasa berat atasnya menanggung pahitnya obat serta untuk bersabar atasnya, sehingga ia lebih memilih tetap berada dalam sakitnya daripada menanggung pahitnya obat.

Sebenarnya obat untuk qalbu yang sakit adalah mukhalafatul hawa’ (dengan menyelisihi hawa nafsu), dan yang demikan itu adalah perkara yang paling sulit atas jiwa seseorang. Dan tidak ada bagi jiwa manusia yang lebih bermanfaat daripada menyelisihi hawa nafsu.

Dan terkadang pula, ia menanamkan jiwanya untuk bersabar. Akan tetapi azzamnya kemudian hilang, dan ia pun tidak melanjutkan niatnya yang buruk karena lemahnya ilmu, bashirah, dan kesabarannya. Seperti orang yang menempuh suatu jalan yangmenakutkan yang sebenarnya jalan itu mengantarkannya pada situasi yang paling aman, sementara dia mengetahui jika ia mau bersabar atasnya, maka ketakutan itu akan sirna dan berganti dengan keamanan.

Maka dia membutuhkan pada kekuatan kesabaran dan kekuatan keyakinan terhadap apa yang dijalaninya.

Dan ketika kesabaran dan keyakinannya melemah, maka dia pun akan kembali dari jalan tersebut, dan tak mampu menanggung kesulitannya, apalagi jika ia tidak merasa memiliki teman dan merasa ngeri dengan kesendiriannya, sehingga menjadikannya bertanya-tanya, “Ke manakah orang-orang pergi? Aku ingin mengikuti jejak mereka!”

Demikianlah kondisi kebanyakan makhluk, dan inilah yang membinasakan mereka. Maksudnya, di antara tanda-tanda qalbu yang sakit yaitu ia berpaling dari makanan yang bermanfaat dan sesuai kepada makanan yang membahayakan, serta ia berpaling dari obat yang bermanfaat kepada penyakit yang berbahaya. Dari sini kita dapatkan empat unsur: Makanan yang bermanfaat, obat yang menyembuhkan, makanan yang membahayakan, dan obat yang menghancurkan.

[Disalin dari kitab Ighatsah Al-Lahfan min Masyahid Asy-Syaithan, Karya Al Imam Ibnul Qayyim Al Jauziyah]

Kami adalah penuntut ilmu, seorang sunniy salafy

Ditulis dalam Ighatsatul Lahafan, Renungan Salaf, TAZKIYATUN NUFUS

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

KALENDER HIJRIAH

"Bukan suatu aib bagi seseorang untuk menampakkan manhaj Salafus Shalih, menisbatkan diri dan bersandar kepadanya bahkan wajib menerimanya dengan (menurut) kesepakatan para ulama karena sesungguhnya manhaj Salafus Shalih itu tidak lain hanyalah kebenaran." (Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah dalam Kitab Al Fatawa 4/149)

:: Pengunjung Blog Sunniy Salafy disarankan menggunakan Google Chrome [Klik disini] supaya daya jelajah anda lebih cepat ::

Radio Sunniy Salafy

Kategori
Permata Salaf

image