Keutamaan Puasa Ramadhan dan Hikmah Pensyariatan Puasa Ramadhan

Majmu’ minal Ulama

Keutamaannya

Dari Abi Hurairah radhiyallahu ‘anhu dari Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda :

مَنْ قَامَ لَيْلَةَ الْقَدَرَ إِيْمَاناً وَاحْتِسَاباً غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ، ومَنْ صَامَ رَمَضَانَ إِيْمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

“Barang siapa shalat di malam Lailatul Qadar karena keimanan dan mengharapkan pahala, maka dia akan diampuni dosanya yang telah lalu. Dan barangsiapa berpuasa bulan Ramadhan karena keimanan dan mengharapkan pahala, maka dia akan diampuni dosanya yang telah lalu.” (HR. Bukhori, No. 1901, Muslim, No. 760).

Dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu, ia berkata: Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

الصَّلَوَاةُ الْخَمْسُ وَالْجُمُعَةَ إِلَى الْجُمُعَةِ وَرَمَضَانُ إِلَى رَمَضَانَ، مُكَفِّرَاتٌ مَا بَيْنَهُنَّ، إِذَا اجْتُنِبَتِ الْكَبَائِرُ

“Shalat lima waktu, Jum’at ke Jum’at berikutnya dan Ramadhan ke Ramadhan berikutnya adalah penghapus dosa di antara keduanya, apabila dijauhi dosa-dosa besar.” (HR. Muslim no. 549)

Inilah sebagian riwayat tentang keutamaan puasa Ramadhan, dan keutamannya sangatlah banyak.

Hikmah Berpuasa Pada Bulan Tersebut

Allah subhanahu mensyari’atkan puasa untuk hikmah dan faidah yang sangat banyak, diantaranya :

a) Tazkiyatun nafs (membersihkan jiwa), mensucikannya, dan memurnikan jiwa dari campuran yang kotor dan akhlak yang jelek; karena puasa menyempitkan lalu-lalangnya Syaithan dalam badan manusia.
b) Puasa menjadikan zuhud pada dunia dan syahwatnya, dan sebagai targhib (motivasi) untuk mengejar akhirat dan kenikmatannya.
c) Puasa membangkitkan rasa sayang pada orang-orang miskin dan merasakan kepedihan mereka; karena orang yang berpuasa merasakan rasa lapar dan haus.
Dan seterusnya dari hikmah dan faidah yang sangat jelas lagi banyak.

(Dari Kitab Fiqhul Muyassar fii Dhau al-Kitabi wa as-Sunnah, Penulis Majmu’ minal Ulama, Taqdim asy Syaikh Shalih bin Abdul Aziz alu Syaikh, hal 151)

Baca juga 5 artikel terakhir di Blog Sunniy Salafy:

Kami adalah penuntut ilmu, seorang sunniy salafy

Ditulis dalam Buka Puasa, Fiqhul Muyassar, Fiqih, Puasa, Ramadhan, Sahur, Shaum

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

KALENDER HIJRIAH

"Bukan suatu aib bagi seseorang untuk menampakkan manhaj Salafus Shalih, menisbatkan diri dan bersandar kepadanya bahkan wajib menerimanya dengan (menurut) kesepakatan para ulama karena sesungguhnya manhaj Salafus Shalih itu tidak lain hanyalah kebenaran." (Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah dalam Kitab Al Fatawa 4/149)

:: Pengunjung Blog Sunniy Salafy disarankan menggunakan Google Chrome [Klik disini] supaya daya jelajah anda lebih cepat ::

Radio Sunniy Salafy

Kategori
Permata Salaf

image